Tengelamnya Kapal Van Der Wijck

Karya agung Tengelamnya Kapal Van Der Wijck tulisan penulis terkenal Dr. Hamka
memang sudah lama menjadi bulan umum..
namun aku tidak pernah terdetik untuk membacanya...
cerita buku ini telah diadaptasi kepada filem pada tahun 2013
dan baru sekarang aku menontonya...sebab boring2 di rumah..
ternyatalah hikayat cerita ini adalah antara filem yang terbaik aku pernah tonton..
aku merasa rugi kerana tidak pernah berusaha ingin membaca novelnya sebaliknya
aku telah memilih untuk membaca karya2 yang aku boleh ketogorikan'
karya kanak-kanak kecil... yang tidak matang dan penuh angan2 satu ketika dahulu..

Kapal Van Der Wijck itu adalah simbol kepada kisah tengelam timbulnya cinta sejati seorang lelaki dan perempuan...
ya cerita ini cerita jiwang tetapi penuh dengan pengajaran..
seperti di luar negara simbol cerita cinta agung cerita Titanic...
ternyata perjalanan cerita daripada novel diadaptasi kepada filem boleh dikasifikasikan menjadi.
Teknik lakonan, lokasi dan penceritaan tersusun, tetapi cuma teknik CGI semasa tenggelam kapal perlu diperbaiki, walupon pengakhiran cerita berlainan daripada karya Dr. Hamka.

Poster filem ini

Sinopsis

Kisah bermula dari seorang pemuda  yang berasal dari Makassar bernama Zainuddin. merupakan anak berdarah suku campuran. ayahnya berasal dari Padang Panjang dan Ibunya berdarah Minang. Kedua orang tua Zainuddin telah lama meninggal dunia. Zainuddin yang hidup bersama sang nenek, memutuskan untuk berlayar ke tanah kelahiran ayahnya di Batipuh. Untuk mendalami ilmu agama.

Di desa tempat Zainuddin mendalami agama, bertemulah dia dengan seorang gadis cantik, Hayati berdarah asli Minangkabau yang menjadi bunga desa. Hayati yang juga yatim piatu diasuh seorang penghulu adat di batipuh. Lingkungan yang mempertemukan mereka, Lingkungan jugalah yang membuat dua insan ini jatuh cinta. Namun kisah cinta mereka, tak semulus apa yang diharapkan oleh keduanya. Peraturan adat istiadat yang teguh menjadikan hubungan mereka mendapatkan pertentangan oleh masyarakat suku adat. Tak terkecuali oleh datuk ketua adat yang menjaga Hayati. Karena Zainuddin dinilai seseorang yang miskin dan tidak jelas asal usulnya. Hubungan mereka yang tidak mendapatkan restu lantaran aturan adat, memaksa Zainuddin harus diusir dari desa batipuh dan berpindah ke Padang Panjang.

Hari terakhir sebelum Zainuddin pergi dari desa tersebut. Zainuddin mendapat sebuah kenang-kenangan dari Hayati berupa sehelai kain putih, sebagai tanda untuk mengikat tali cinta mereka. Zainuddin berjanji suatu saat  kembali ke desa tersebut untuk meminang Hayati menjadi istrinya dan Hayati pun sanggup menunggu waluapapun yang terjadi.

Pemergian Zainuddin ke Padang Panjang tinggal di rumah Muluk yang masih ada hubungan kerabat dengan ayah Zainuddin. Di daerah itu sendiri, terdapat suatu tradisi adat yang menjadi acara menarik dikalangan masyarakat minang. Acara tradisi tersebut ialah tradisi Pacuan Kuda. Dengan alasan acara itulah, Hayati di beri ijin oleh sang datuk untuk melihat pacuan kuda. sekaligus maksud hati Hayati ingin bertemu Zainuddin. Setelah sampainya Hayati di Padang Panjang, Hayati menginap dirumah sahabatnya bernama Khadijah. Khadijah sendiri adalah seorang anak bangsawan yang masih mendapat kedudukan tersendiri di desa tersebut. Tradisi Pacuan kuda sendiri merupakan tradisi yang berpestij bagi kalangan bangsawan pada waktu itu. Khadijah memiliki seorang abang bernama Aziz. Dipendekan cerita, Khadijah memasangkan Hayati dengan abangnya Aziz. Kecantikan yang dimiliki Hayati membuat Aziz tertarik. Aziz pemuda yang kaya raya, berdarah bangsawan dan belum memiliki pasangan.  Deskakan oleh ibunya untuk mahu dipasangkan dengan Hayati, Aziz pun setuju dengan menghantarkan rombongan pinangan.

Ketika Aziz meghantar rombongan melamar Hayati, pada hari yang sama juga Zainuddin telah melamar Hayati dengan meghantar sepucuk surat yang ditujukan untuk Sang datuk ayah tiri Hayati. Setelah dimusyawarahkan dengan tokoh adat, akhirnya Datuk memutuskan untuk menerima lamaran Aziz. dan menolak lamaran Zainuddin. Ini karena Aziz dipandang sebagai pemuda yang kacak, kaya raya, dan keturunan bangsawan. Hayati pun harus terpaksa menuruti permintaan sang datuk. untuk dinikahkan dengan Aziz.

Mendengar lamaran Zainuddin ditolak dengan alasan yang kejam, membuat Zainuddin bermurung sehingga tak mampu bangun dari tempat tidurnya selama 2 bulan. Dengan keadaan yang seperti itu, doktor yang merawat Zainuddin akhirnya menjemput Hayati bertujuan untuk Zainuddin bangkit dari kemuerungannya itu. Namun kedatangan Hayati betemankan suaminya Aziz, menyebabkan Zainuddin sedih. Setelah mendapat sokongan daripada Muluk, sahabatnya akhirnya Zainuddin bangkit dari kemurungan. Muluk lah yang selama ini setia merawat Zainuddin dirumahnya dialah sahabat yang mampu menenangkan hati Zainuddin. Sampai akhirnya Zainuddin benar- benar sembuh.

Zainuddin yang kini sembuh, akhirnya memutuskan harus pergi dari tanah minang. Untuk melupakan semua masa lalu cintanya yang kelam. Zainuddin memilih tanah Jawa untuk tujuannya pergi dalam pelayarannya ke Batavia, Muluklah sahabat yang setia menemaninya. Berawal dari kisah cintanya yang kelam. Zainuddin menuliskan semua kisahnya menjadi sebuah karya sastra sehingga pemilik surat khabar di batavia, merasa tertarik dengan tulisan karya Zainuddin dan ingin menerbitkannya. Buku Berjudul ''Teroesier'' menjadi karya pertamanya yang laris dipasaran berkat buku tersebut Zainuddin menjadi kini menjadi penulis terkenal dan kaya. Kepintaran Zainuddin dalam membuat tulisan-tulisan yang menginspirasi menjadikan Zainuddin dipercaya untuk memimpin sebuah perusahaan surat khabar di Surabaya.

Lantaran tugas dari pekerjaannya Aziz ditugaskan untuk kerja di Surabaya, Aziz dan Hayati telah berpindah kesana. Hayati yang kini berada dikota yang sama dengan Zainuddin, juga penggemar tulisan karya Zainuddin. Namun Hayati tidak mengetahui bahwa buku tersebut, ialah karya dari Zainuddin. Berkat kepopularan buku tersebut, membuat seorang seniman menjadikan kisah tersebut menjadi sebuah pertunjukan opera sekaligus ingin memperkenalkan pengarang buku tersebut.

Pada pertunjukan opera itu, Hayati dan Aziz datang dan tidak diduga Hayati. dalam akhir pertunjukan itu telah diperkenalkanlah penulis tersohor tersebut yang ternyata ialah Zainuddin yang berganti nama menjadi Shabir. Hayati pun terkejut melihat sosok Zainuddin yang kini sudah berubah jauh lebih tampan, jauh lebih kaya, jauh lebih tersohor berbanding Aziz.

Aziz telah mengalami masalah yang serius iaitu perusahaannya bangkrut, dan dia dipecat. Bukan hanya itu, Aziz juga berhadapan dengan pengkutip hutang karana hutangnya yang banyak. Akhirnya semua hartanya disita dan dia kini menjadi miskin. Dalam keadaan seperti itu, Zainuddin berbaik hati dengan menampung Aziz bersama Hayati tinggal dirumahnya.

Ketika numpang dirumah Zainuddin. Aziz merasa malu kerana dia merasa telah berbuat jahat kepada Zainuddin dengan merebut kekasihnya. Aziz kemudian beralasan pergi meninggalkan rumah Zainuddin untuk mencari kerja dan tetap meninggalkan Hayati berada dirumah tersebut. Setelah kepergian Aziz dari rumah Zainuddin dia telah mengirimkan surat yang berisi Talaknya kepada Hayati. Aziz bermaksud ingin menebus kesalahan kepada Zainuddin dengan mengembalikan Hayati kepada Zainuddin. Aziz telah nekat bunuh diri dengan menenggak racun.


Zainuddin yang ternyata masih menyimpan dendam dengan Hayati. tidak mahu menerima kembali Hayati sebagai kekasihnya karenaa Hayati pernah merendahkanya dan menghianatinya. Akhirnya Zainuddin menyuruh untuk Hayati pulang ke kampung halaman dengan membiayainya kepulangan Hayati pulang ke kampong halaman dengan menaiki  Kapal Van Der Wijck. Kapal tersebut adalah buatan Belanda cukup mewah pada saat itu. Namun tragis, dalam pelayarannya, kapal tersebut tenggelam. Untuk mengenang Hayati, Zainuddin membangun rumah asuhan untuk anak yatim piatu yang dia beri nama Panti HAYATI.

terdapat dua kali pop up ikan yang perlu ditutup..

Pengajaran/ ulasan :

1. Adat Vs Agama
Ternyata adat minangkabau yang tak lapuk dek hujan dan tak lekang dek panas telah memisahkan cinta sepasang kekasih yang berlainan asal keturunan. Adat zaman dahulukala yang hanya memilih yang berketurnan sahaja/keluarga yang berada sahaja adalah tidak selari dengan ajaran Islam.
Kerana Islam tidak memilih pasangan berdasarkan kepada harta dan keturunan bangsa, tetapi keturunan yang baik2 adalah turut tersenarai.

2. Mematuhi perintah keluarga
Hayati menghormati pilihan keluarga yang ternyata bukan ibu bapanya, walaupun terpaksa berkorban menjadi kejam kepada cinta hatinya.

3. Sokongan seorang sahabat
Beruntung Zainuddin yang mempunyai teman yang sejati yang bernama Muluk yang sentiasa menasihatinya dan menemankanya sehingga berjaya. Kebangkitan Zainuddin adalah dari semangat dan sokongan temannya.

4. Jangan mudah berputus asa
Zainuddin telah bangkit daripada kegagalan percintaannya untuk menjadi seorang yang disegani dan bukannya memilih untuk menamatkan hayatnya. Sebaliknya memilih kehidupan yang baru bagi membuktikan kegagalan di dalam percintaan bukanlah segala-galanya.

5. Jangan membuat keputusan melulu ketika marah..hehe
Kerana ego dan dendam Zainuddin kepada kekasihnya Hayati, dia telah menolak kebahagian yang berada di hadapan mata. Lantaran keegoan nya itu telah membuatkan dia menyesal dengan keputusanya.


aku suka dialog ini.. antara ego dan dendam kemaarahan Zainuddin kepada Hayati
yang aku anggap memag patut diluahkan oleh Zainuddin(mood feeling ala2 zanuddin) kerana 
telah dibuang oleh cinta hatinya ketika dahulu

...
dan setiap kejatuhan adalah pembangkin untuk kita meneruskan kehidupan dan bukan hanya meratap malang nasib sahaja kerana Allah hanya akan memberi ujian setimpal dengan kekuatan hambanya.


Sumber daripada:
Syaifardhinata.blogspot

tanks kerana sudi membaca

0 ulasan:

Post a Comment

tanks for your text...he3

Powered by Blogger.

Followers